Anak Akhir Zaman

Posted on

Anak Akhir Zaman

Assalammualaikum..pertama sekali aku nak ucapkan terima kasih kepada admin IIUM kerana sudi beri aku peluang untuk menyiarkan confession ini. Aku terpanggil untuk membuat confession ni apabila aku dah tahan dengan sikap segelintir anak-anak yang tanpa sedar mereka telah menghambakan ibu mereka. Aku ada seorang ibu saudara, aku panggil dia maksu. Maksu baru saja kehilangan suaminya lapan bulan yang lalu dan mereka mempunyai 2 orang anak lelaki yang masih kecil. Sorang 4 tahun dan seorang lagi setahun. Aku harap readers dpt ambil pengajaran daripada kisah maksu aku ni. Niat aku bukan untuk memburukkan keluarga sendiri tapi aku kesian. Kesian melihat ibunya..

Maksu seorang cikgu dan sejak suaminya meninggal, dia mula berjinak jinak dengan business di rumah. Aku faham, kenapa dia menjadi terlalu ghairah untuk mengejar duit. Salah satunya dia ingin balas jasa tok dan opah dengan cara menyediakan semua keperluan mereka. Tak dinafikan, maksu seorang anak yang selalu mengutamakan mak dan abahnya. Tapi, ada satu perkara yang membuatkan dia lupa dan tak sedar. Dia telah menghamba kan ibunya sendiri yang agak uzur dan mencecah umur 60++ tahun..

Opah selalu mengadu pada aku. Maksu kau tu kerja dia bersandar je, haram tak kisah nak sediakan makanan ke..nak masak ke..aku jadi sedih dengan luahan hati opah aku. Opah sekarang kena jaga dua orang cucu iaitu anak maksu yang masih kecil dan tak mendengar kata. Kalau aku balik ke rumah opah, mesti bersepah rumahnya..

Aku tak nak kehilangan opah. Aku masih sayangkan dia. Sejak dua menjak ni, dia selalu sakit kepala. Masa hari persiapan untuk raya haritu, kami sedang sibuk mengemas rumah opah, maksu dengan senang hati landing atas katil main phone. Opah yang kemas bilik maksu yang bersepah sepah macam sarang tikus tu. Kalau aku dan adik-adik ada, lagi la seronok dia mengarah arah kami. Mandikan anak dia, bagi makan anak dia, macam-macam lah. Sampai aku naik fedup tau. Kau mak dia, kau uruskan lah. Betul kata mak aku, maksu beruntung, ada orang nak jaga anak-anak dia. Masa mak aku dulu, dengan susah payah tak cukup duit, bela anak-anak berdua je dengan ayah.

Maksu suka sangat main handphone. Sampai anak-anak dia, opah yang uruskan. Pernah masa dulu, dia tengking dan marah opah sebab opah tak bagi tahu, pampers anak dia dah habis. Katanya, banyak kerja nak diselesaikan, sepatutnya beritahu dia awal. Menangis opah aku kerana sedih. Pertama kali opah menangis kerana maksu..

Opah pernah beritahu ibu aku, dia sebenarnya tak larat. Tapi dia gigihkan juga kudratnya. Allahu, sedih aku bila opah berkata begitu. Andai saja maksu tahu, betapa uzurnya ibu dia sekarang, mesti dia akan menyesal kerana telah menghambakan ibunya sendiri.

Aku tak berani nak tegur maksu. Cuma aku minta Allah buka pintu hati dia agar berubah menjadi anak yang lebih baik. Aku tahu, dia bergaji besar dan dapat beri apa yang opah dan tok nak, tapi adakah wang ringgit tu semua dapat menggantikan keredhaan ibu ke atas dia ? Dia ingat dengan duit sahaja, semua jasa ibu dan ayah terbalas kah ?

Aku sedar, apa yang terjadi pada maksu, adalah berpunca daripada kesilapan opah sendiri. Yelah, mak aku pelajarannya setakat stpm dan maksu ada degree. Mestilah opah lagi sayang anak yang ada degree dan satu satunya masuk ipta. Dulu, emak aku selalu dibenci oleh opah. Opah pilih kasih dan selalu memuji maksu sehingga opah tak sedar yang dia telah manjakan maksu. Maksu tak pernah diajak dan diajar masuk ke dapur. Aku ingat lagi, waktu maksu muda-muda, dia main laptop, opah memasak untuk dia sorang-sorang di dapur. Dan kalau nak dibandingkan antara mak aku yang tak berpelajaran tinggi tu, dia lebih hormat pada opah. Emak tak pernah sesekali tengking dan marah opah..

Aku rasa, sekarang opah dah sedar dengan kesilapannya dulu..sekarang, opah dah tak pilih kasih..dia malah bersyukur ada anak seperti mak aku. Untuk opah, akak selalu doakan kesihatan opah. Akak berdoa semoga opah panjang umur. Akak tak bersedia untuk kehilangan opah. Sayangnnya akak pada opah sama seperti sayangnya akak kepada mak. Buat maksu, semoga Allah buka pintu hati maksu. Jangan buat opah penat. Kesiankan opah. Sesekali rajinkan diri kemas rumah opah. Ringankan tulang memasak untuk opah. Kesian opah.

Sebagai pengajaran, please jangan manjakan anak-anak. Ajar mereka masuk dapur terutama perempuan. Dan jangan sesekali pilih kasih, para ibu dan ayah. Kesian anak tu. Sayangi mereka sama rata. Emak aku tak dapat sambung belajar bukan sebab tak pandai, tapi sebab tok tak mampu. Tak dek duit. Dan anak yang bergaji tinggi, sedarlah, korang tak kan jadi macam tu tanpa redha mak ayah. Sebelum nak tengkin mak, fikir dan istighfar banyak2. Memang, ibu dan ayah semakin mereka tua, perangai mereka semakin annoying. Kerana apa ? Kerana mereka nak perhatian anak-anak. Jangan terlalu cepat marah kepada mereka. Doa pada Allah, agar hati tu lembut sikit. Dan lagi satu, kalau rasa macam penat sangat nak mengemas, memasak, membasuh, fikir la balik mak kita yang dah tua tu. Mesti beribu kali penat. Fikir..fikir..fikir. Kalau aku, jadi opah, aku tak bangga lah dapat anak belajar tinggi, tapi tak hormat mak ayah dia. Tak masuk dapur, tak reti buat housecore. Itu kalau aku la. Last but not least, pegang kata-kata ni. Bukan 99 kata Fattah Amin kay. Pertolongan yang diminta oleh ibumu tak seberat dia melahirkan mu. Haa, fikir-fikirlah. Aku tengok, anak zaman sekarang, liat nak masuk dapur tolong mak bapak. Tak payah tengok anak orang, adik aku sendiri tu ha. Berbulu mata aku tengok dia syok je tidur. Tak pa la, utk ibu yang ada anak seperti ni, tak terlewat untuk didik mereka masuk dapur dan selalu baca Ya Latif dalam masakan supaya hati mereka lembut dan mendengar kata. Sekian sahaja. Terima kasih kerana membaca. Jumpa lagi.

Cik Bunga

Sumber & Kredit: iiumc

Viral Malaysia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *